Mengenal Komodo, Bagaimana Bahayanya?

Mengenal Komodo

Komodo merupakan spesies kadal terbesar di dunia. Hewan endemik yang benama latin Varanus Komodoensis ini hanya ada di Indonesia.

Habitat asli komodo berada di Pulau Komodo yang berada dalam wilayah Taman Nasional Komodo (TNK) yang dikelola Unit Pelaksana Tugas Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia. TNK terletak di Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Karena keunikannya, komodo mampu jadi daya tarik ekowisata, hingga dibuatlah Taman Nasional Komodo. Namun sayangnya, di tahun 2021, International Union of Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN) menetapkan komodo sebagai hewan yang terancam punah karena perubahan iklim, hilangnya habitat, dan kurangnya jumlah makanan.

Ciri-ciri Komodo

  • Bentuk tubuh mirip seperti biawak dengan ukuran panjang 2-3 meter dan berat mencapai 70kg
  • Warna kulit cokelat kuning kehitaman
  • Memiliki kulit kasar bersisik untuk melindungi tubuhnya
  • Memiliki empat kaki dengan cakar yang kuat untuk menggalidan, merayap, dan memburu mangsa
  • Memiliki nama lokal “Ora”
  • Hidup soliter atau sendiri-sendiri dan hanya berkumpul saat musim kawin atau saat mencari makan
  • Memiliki bisa yang dapat melumpuhkan mangsa
  • Bisa menjadi hewan kanibal
Komodo di Pulau Komodo

Komodo di Pulau Komodo

Apakah Air Liur Komodo Mematikan?

Selama beberapa dekade, para peniti meyakini bahwa air liur komodo mengandung bakteri yang dapat mematikan mangsanya. Namun pada tahun 2009, seorang ilmuwan bernama Bryan Fry dan rekan-rekannya dari Universitas Queensland, Australia, melakukan penelitian bahwa ternyata bukan bakteri pada air liur komodo yang mematikan, namun terdapat kelenjar racun yang ada pada rahang bawahnya atau di sela-sela giginya.

Seperti halnya bisa ular, racun pada komodo mampu menurunkan tekanan darah mangsanya, menyebabkan pendarahan hebat, dan juga membuatnya jadi sulit menggumpal, sehingga mangsanya akan melemas dan mati.

Apakah Komodo Dapat Menyerang Manusia?

Serangan komodo terhadap manusia jarang terjadi, namun bukan berarti mereka tidak akan menyerang manusia jika memang terasa terancam. Sebagai hewan karnivora yang agresif dan memiliki tenaga yang kuat, komodo mampu memangsa dan menyerang makhluk hidup yang berkali lipat lebih besar dari dirinya.

Komodo memili panjang 2-3 meter, dengan berat sekitar 100kg. Meski demikian mereka bisa berlari dengan kecepatan 20km/jam juga berenang di kedalaman 4,5 meter. Mereka juga memiliki gigi dan cakar yang tajam yang mampu mengoyak mangsanya dengan mudah. Maka dari itu komodo termasuk hewan buas yang berbahaya dan sulit dijinakkan, dan bukan tidak mungkin mereka bisa menyerang manusia.

Bahaya Gigitan Komodo

Komodo memiliki 60 buah gigi yang tajam dan bergerigi, namun gigitannya termasuk lemah dibanding hewan buas lainnya yang secara teknis tidak mampu menimbulkan dampak besar bagi mangsanya. Justru yang mematikan dari gigitan komodo adalah racun yang terdapat dalam giginya. Racun yang terdapat di antara gigi mereka dapat menyebabkan kerusakan mekanis pada mangsanya, yang mengakibatkan syok dan kehilangan banyak darah.

Selain racun pada giginya, gigitan komodo juga akan mengoyak dan menimbulkan luka besar pada mangsanya karena teknik menggigitnya yang disertai dengan tarikan kuat yang dilakukan oleh otot lehernya yang kuat.

Populasi Komodo

Jumlah populasi komodo terus naik dan turun tergantung jumlah kelahiran dan kematiannya. Namun kabarnya jumlahnya naik di tahun 2021 lalu yaitu mencapai 3.303 ekor, sementara untuk tahun 2022 masih dalam proses penghitungan. Keberadannya tersebar di lima pulau dengan jumlah populasi yang berbeda-beda, dengan rincian sebagai berikut:

  • Pulau Komodo : 1.728 ekor (luas 311,5 km2)
  • Pulau Rinca : 1.385 ekor (luas 204,8 km2)
  • Pulau Padar : 19 ekor (luas 14,1 km)
  • Pulau Gili Motang : 81 ekor (luas 9,5 km2)
  • Pulau Nusa Kode : 90 ekor (luas 7,8 km2
Populasi Komodo di Pulau Komodo sedang dipertahankan

Populasi Komodo di Pulau Komodo sedang dipertahankan

Baca juga: Keunikan Pulau Komodo, Wisata Wajib di Indonesia

Upaya Melestarikan Komodo

Komodo merupakan salah satu hewan yang dilindungi karena populasinya yang terancam punah akibat perbuatan orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

Oleh sebab itu, pemerintah maupun para pecinta satwa dan masyarakat setempat melakukan berbagai upaya untuk melestarikan komodo. Upaya-upaya tersebut antara lain:

Menjaga Kondisi Alam

Membuat kondisi alam untuk tetap stabil dan terjaga akan membuat spesies yang hidup di dalamnya juga akan terjaga. Upaya pelestarian habitat ini dilakukan pemerintah dengan cara menghentikan pembangunan disekitar kawasan konservasi komodo.

Menjaga Makanan

Di saat habitat komodo telah terjaga, maka langkah selanjutnya adalah menjaga jumlah asupan makanannya. Karena pada kenyataanya, kasus kekurangan asupan makanan terhadap komodo pernah terjadi. Hal itu disebabkan karena sumber makanan mereka diambil secara ilegal oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

Sosialisasi Secara Rutin

Kegiatan sosialisasi bertujuan untuk memberi pengertian terhadap masyarakat awam pentingnya menjaga habitat komodo dan menghimbau agar tidak melakukan pemburuan terhadap komodo. Selain itu, kegiatan ini juga dilakukan untuk menggalang dana dalam melestarikan komodo.

Melarang Pemburuan Liar

Agar populasi komodo tidak terus-terusan berkurang, tentunya pelarangan pemburuan liar wajib dilakukan. Bagi pelanggar yang membunuh atau melukai komodo dengan sengaja harusnya dikenai hukuman oleh pemerintah.

Komodo terbiasa bertemu manusia

Komodo terbiasa bertemu manusia

Momen berfoto dengan Komodo

Momen berfoto dengan Komodo

 

Open Trip Labuan Bajo

Nikmati Pengalaman Berpetualang dengan Indonesia Juara Trip
logo whatsapp